Isnin, 9 Mei 2011

Bekas paderi peluk Islam

SAAT dilahirkan 12 Febuari 1942, bayi lelaki ini diberi nama Abraham David Mandey di Menado, Indonesia. Mandey adalah nama keluarga sebagai orang Minahasa, Sulawesi Utara.
Anak bongsu daripada tiga bersaudara yang kesemuanya laki-laki. Keluarga Abraham termasuk golongan yang dipandang tinggi dan dihormati masyarakat terutamanya pihak gereja.
Bapanya adalah Bupati Sulawesi pada awal revolusi kemerdekaan Republik Indonesia, iaitu di Makasar dan ibunya pula seorang guru sekolah menengah di sebuah sekolah mubaligh milik gereja Minahasa.
"Sejak kecil saya mengagumi pahlawan-pahlawan Perang Salib seperti Richard The Lion Heart yang sangat legenda itu. Saya juga sangat kagum kepada Jeneral Napoleon Bonaparte yang gagah perwira.
"Semua cerita tentang kepahlawanan, begitu berbekas dalam diri saya sehingga saya sering berkhayal menjadi seorang tentera yang bertempur dengan gagah berani di medan perang" kata Abraham.
Diringkaskan, Abraham memulakan fasa baru kehidupan dengan membawa dirinya ke Jakarta dan mendaftarkan diri dengan Mabes Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI).
Tanpa banyak masalah, beliau lulus dan layak mengikuti pendidikan ketenteraan dan menghuni di asrama.
"Tidak banyak yang dapat saya ceritakan mengenai pendidikan ketenteraan yang saya ikuti selama dua tahun itu, kecuali disiplin ABRI dengan doktrin 'Sapta Marga' telah membentuk jiwa saya sebagai perwira remaja yang kental, berdisiplin dan bersedia melaksanakan apa juga tugas negara yang dibebankan kepada saya," katanya.
Meskipun beliau kemudiannya merupakan perwira yang bertugas di bahagian pembinaan mental, Abraham turut terlibat dalam beberapa operasi tempur.
Pada saat-saat operasi pembersihan G-30S/PKI di Jakarta misalnya, Abraham turut bergabung dalam komando yang dipimpin Kolonel Sarwo Edhie Wibowo (arwah).
Setelah situasi negara kembali pulih dengan lahirnya Orde Baru tahun 1966, Abraham ditugaskan melanjutkan pengajian di Sekolah Tinggi Teologi (STT) milik gereja Katholik yang terletak di Jalan Proklamasi, Jakarta Pusat.
Pengajiannya berlarutan selama tujuh tahun bermula tahun 1966 sehingga 1972. Ia bagi mempelajari, mendalami, mengkaji dan diskusi tentang pelbagai hal yang diperlukan untuk Abraham menjadi seorang paderi.
Di samping belajar sejarah dan falsafah agama Kristian, di STT juga mereka mengkaji agama-agama di dunia, termasuk Islam.
Sambil tetap aktif d TNI-AD, atas arahan Gereja Protestan Indonesia, Abraham kemudiannya ditugaskan sebagai Paderi II di Gereja P di Jakarta Pusat yang berjiran dengan Masjid Sunda Kelapa untuk memimpin sekitar 8,000 jemaah (gereja) yang hampir 80 peratus mereka adalah kaum intelektual atau masyarakat elit.
"Di Gereja P ini, saya tumpahkan seluruh pengabdian sebagai 'Pelayan Firman Tuhan'. Tugas saya sebagai Pendeta II itu membolehkan saya menyampaikan khutbah, membantu mana-mana jemaah yang memerlukan bantuan atau mendapat musibah dan termasuk juga menikahkan pasangan muda-mudi yang akan berumah tangga," ujarnya.
Sekalipun bertugas sebagai paderi, namun Abraham masih kekal anggota ABRI yang ditugaskan di mana saja di wilayah nusantara malah ke luar negara.
Tugas sebagai ABRI ditambah tugas-tugas di gereja, menjadikan Abraham mempunyai jadual kesibukan yang agak luar biasa. Akibatnya, berlakulah pergeseran antara kepentingan peribadi dan kepentingan keluarga.
Isterinya yang merupakan anak perempuan kepada bekas Duta Besar Republik Indonesia di salah satu negara Eropah, sering mengeluh dan menuntut agar Abraham memberi lebih perhatian untuk rumah tangga.
"Nama sahaja wanita, umumnya lebih banyak berbicara atas dasar perasaan. Melihatkan kesibukan saya yang tidak juga berkurang menyebabkan sang isteri meminta agar saya mengundurkan diri dari tugas-tugas gereja, dengan alasan supaya lebih banyak waktu untuk keluarga.
"Tentu saja saya tidak dapat menerima usulnya itu. Sebagai seorang 'Pelayan Firman Tuhan' saya telah bersumpah bahwa kepentingan umat adalah melebihi segala-galanya," katanya.

Rumah tangga berantakan
Krisis rumahtangga yang terjadi sekitar tahun 1980 ini semakin panas dan rumahtangga mereka tidak lagi harmoni dan damai.
Yang dibimbangkan adalah satu-satunya anak perempuan mereka, Angelique yang bakal menerima kesan akibat kedua-dua orang tuanya yang berantakan.
"Namun saya bertekad membuatkan Angelique memahami posisi ayahnya sebagai paderi yang bertugas melayani umat. Syukur, dia sangat mengerti.
"Hanya Angelique, satu-satunya orang di rumah yang menyambut hangat setiap kepulangan saya," katanya.
Namun dalam kesunyian malam, saat bebas daripada tugas-tugas gereja, Abraham sering merenungkan kehidupan ramah tangganya sendiri.
"Saya sering berfikir, buat apa saya menjadi paderi kalau tidak mampu memberikan kedamaian dan kebahagiaan buat rumah tangga sendiri.
"Saya sering berkhutbah menekankan supaya setiap umat Kristian mampu memberikan kasih sayang kepada sesama umat manusia. Tetapi bagaimana dengan saya sendiri?
"Saya cuba untuk memperbaiki keadaan. Tetapi, semuanya sudah terlambat. Isteri saya benar-benar tidak dapat memahami sehingga sampai pada kesimpulan bahwa antara kami berdua sudah tidak sejalan lagi," katanya.
Ketika niat Abraham untuk 'melepaskan' isterinya diketahui oleh sahabat-sahabat terutama di kalangan paderi yang lain, mereka menyarankan agar Abraham bertindak lebih bijak.
"Mereka mengingatkan saya, bagaimana mungkin seorang paderi yang sering menikahkan orang lain, tetapi dia sendiri menceraikan isterinya? Bagaimana dengan citra seorang paderi di mata umat? Mereka mengingatkan saya.
"Apa yang mereka katakan semuanya benar. Tetapi, saya sudah tidak mampu lagi mempertahankan bahtera rumah tangga. Bagi saya yang penting saat itu bukan lagi persoalan menjaga citra paderi. Tetapi, bagaimana agar batin saya damai.
"Dengan berat hati saya terpaksa juga menceraikan isteri saya dan Angelique, satu-satunya puteri kami, memilih ikut bersama saya," katanya.
Selepas bercerai, Abraham banyak melakukan introspeksi diri. Beliau lebih banyak membaca mengenai falsafah dan agama.
Termasuk kajian tentang falsafah Islam, yang akhirnya menjadi bahan yang paling beliau sukai untuk dikaji, termasuk mengkaji pemikiran beberapa tokoh Islam yang banyak disiarkan di media massa.
Salah satunya mengenai komentar seorang tokoh ulama (almarhum) K.H. E.Z. Muttaqin terhadap krisis perang saudara di Timur Tengah, seperti di Palestin dan Lubnan.
Waktu itu, iaitu tahun 1983, ulama itu dalam khutbah Aidilfitrinya bertanyakan, mengapa Timur Tengah selalu bergolak dengan amarah dan perang, padahal di tempat itu diturunkan para nabi yang membawa agama wahyu dengan pesanan-pesanan kedamaian?
"Saya begitu tersentuh dengan ungkapan puitis kiai dari Jawa Barat itu. Sehingga, dalam salah satu khutbah saya di gereja, khutbah K.H. E.Z. Muttaqin itu saya sampaikan kepada para jemaah gereja.
"Saya dapat merasakan ada kejutan di mata para jemaah. Saya maklum mereka terkejut kerana buat pertama kali mereka mendengar khutbah seorang paderi dengan merujuk kepada seorang kiai.
"Tetapi, bagi saya itu penting, kerana pesan perdamaian yang disampaikan beliau amat manusiawi dan universal," katanya.
Sejak khutbah yang kontroversi itu, Abraham mendapat liputan meluas. Malah ada yang menggelarnya 'Paderi Mandey telah miring (sasau)'. Beliau dilihat cuba memihak kepada pihak yang salah.
"Tetapi, saya tidak peduli kerana yang saya sampaikan adalah nilai-nilai kebenaran," katanya.
Kekagumannya pada konsep perdamaian Islam yang diangkat oleh KH. E.Z. Muttaqin, semakin lebih kuat untuk menarik Abraham mendalami konsep-konsepsi Islam lainnya.
"Saya ibarat membuka pintu, lalu masuk ke dalamnya, dan setelah masuk, saya ingin masuk lagi ke pintu yang lebih dalam. Begitulah perumpamaannya. Saya semakin diheret untuk mendalami, konsepsi Islam tentang ketuhanan dan peribadatan.
"Saya begitu tertarik dengan konsep ketuhanan Islam yang disebut tauhid. Konsep itu begitu sederhana dan tuntas dalam menjelaskan kewujudan Tuhan yang oleh orang Islam disebut Allah SWT.
Begitu juga konsep ibadat Islam yang disebut syariat, Abraham melihatnya begitu teratur dan sistematik.
"Pada tahun 1982 saya benar-benar cuba mendekati Islam. Selama satu setengah tahun saya berdebat dan berdiskusi dengan K.H. Kosim Nurzeha yang juga aktif di Bintal (Pembinaan Mental) TNI-AD.
"Saya tidak mahu tergesa-gesa, kerana di samping saya seorang paderi, saya juga seorang perwira Bintal Kristian di lingkungan TNI-AD. Saya sudah dapat menduga apa yang akan terjadi jika saya masuk Islam," katanya.

Mencari kebenaran
Namun suara batin Abraham yang sedang mencari kebenaran dan kedamaian itu tidak mampu lagi terus berada dalam kebimbangan.
"Batin saya kuat mendesak agar saya segera meraih kebenaran yang sudah saya temui itu," katanya.
Akhirnya, Abraham yakin akan hikmah di sebalik tragedi rumah tangganya. Beliau yakin di sebalik perceraian itu, Tuhan ingin membimbingnya ke jalan yang lurus dan benar.
Akhirya, pada 4 Mei 1984 Abraham mengucap dua kalimah syahadat dengan bimbingan K.H. Kosim Nurzeha dan saksi Drs. Farouq Nasution di Masjid Istiqlal, Jakarta.
"Allahu Akbar! Hari itu adalah hari yang amat bersejarah dalam hidup saya kerana saat saya menemukan diri saya yang sejati," katanya.
Setelah muslim, beliau dikenali sebagai Ahmad Dzulkifli Mandey yang mengalami ujian hidup yang cukup berat selepas memeluk Islam sehingga mendapat ancaman bunuh dan sebagainya.
"Namun alhamdulillah, berkat kegigihan saya, akhirnya saya diterima bekerja di sebuah perusahaan swasta. Setelah itu, beberapa kali saya bertukar profesion dengan pelbagai jawatan penting.
"Keadaan saya semakin relatif baik, dan meraih semua kebahagiaan yang selama beberapa tahun saya rindukan.
"Saya juga tidak lagi menyendiri kerana Dra. Nasikhah M, seorang wirawati dari Kowad ABRI kini menjadi pendamping setia yang saya nikahi pada tahun 1986.
"Sehingga kami dikurniakan seorang gadis kecil yang manis dan lucu, Achnasya. Sementara, Angelique, puteri daripada isteri pertama, sehingga hari ini tetap bersama saya, meskipun beliau masih penganut Protestan yang taat," katanya.
Kebahagiaan Ahmad Dzulkifli semakin bertambah lengkap tatkala mendapat peluang menunaikan ibadah haji ke Tanah Suci Mekah bersama isteri tercinta pada tahun 1989.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terdapat ralat dalam alat ini